(0721) 8030188    pusat@itera.ac.id   

[GEOFISIKA - 2019] Analisis Nilai Pore Space Stiffness untuk Memprediksi Geometri Pori Pada Reservoir Batupasir Lapangan “GH”


Metode Carbon Capture Storage (CCS) merupakan metode yang banyak dikembangkan untuk mengurangi emisi gas CO2. Metode ini diaplikasikan dengan cara menangkap CO2 dan menginjeksikannya kebawah permukaan. Penelitian ini berfokus pada lapangan Gas Formasi Ngrayong yang memanfaatkan CCS untuk meningkatkan produksi hidrokarbon dengan metode EOR (Enhanced Oil Recovery), dimana gas CO2 diinjeksikan pada lapangan gas yang sudah tua. Sebelum itu, perlu dilakukan tahapan pemisahan zona reservoir dengan data petrofisika dan karakterisasi batuan reservoir sandstone dengan pemodelan rock physics. Pemodelan fisika batuan pada penelitian ini berfokus pada pemodelan geometri pori batuan reservoir menggunakan persamaan Zimmermann. Geometri pori dapat digambarkan berdasarkan pada konstanta pore space stiffness(k) batuan, yang diperoleh dari crossplot data Kdry/Kmin terhadap porositas. Nilai k berbanding lurus dengan nilai aspect ratio, dan menggambarkan geometri pori batuan. Semakin besar nilai k, maka tipe pori batuan semakin stiff dan geometri porinya lebih membundar dibanding ketika nilai k bernilai kecil. Hasil penelitian ini mendapatkan prediksi nilai k pada masing-masing well dengan rentang nilai 0.1- 0.25. Berdasarkan pada nilai k tersebut dapat diketahui, bahwa well “KTB- 01”,”KDL-01” dan “RBT-02” memiliki tipe pori yang seragam yaitu soft dengan bentuk geometri pori pipih. Dari penelitian yang dilakukan dapat disimpulkan juga bahwa semakin bertambah kedalaman suatu well, maka akan menghasilkan tipe pori yang semakin stiff.

Publisher
Institut Teknologi Sumatera

URI
http://repo.itera.ac.id/depan/submission/SB1909180003

Collection
Teknik Geofisika