(0721) 8030188    pusat@itera.ac.id   

Analisis Keseimbangan Air pada Daerah Irigasi Bekri, Kabupaten Lampung Tengah


Daerah Irigasi Bekri merupakan salah satu bagian dari Daerah Irigasi Sekampung Sistem, yang mana suplai utama berasal dari Bendung Argoguruh. Pada Tahun 2017 luas daerah irigasi yang dialiri oleh Bendung Argoguruh sebesar 57.320 ha, namun terjadi pengurangan luas pada Tahun 2019 menjadi 54.741 ha. Pada penelitian ini dilakukan perhitungan terhadap keseimbangan air yang dipengaruhi oleh ketersediaan dan kebutuhan air di D.I. Bekri. Data yang digunakan adalah data peta topografi daerah irigasi, debit terukur, data curah hujan setengah bulan, dan data klimatologi. Metode yang digunakan pada perhitungan ketersediaan air irigasi adalah Metode Weibull dengan menggunakan data debit terukur minimal 10 Tahun. Selanjutnya perhitungan kebutuhan air irigasi, pada analisis evapotranspirasi menggunakan Metode Penman Modifikasi yang memperhatikan data klimatologi. Berdasarkan hasil analisis diperoleh nilai keseimbangan air irigasi pada masa tanam dan luas lahan eksisting dengan pola tanam padi-padipalawija masih terjadi defisit air sebesar 0,518 m 3 /det pada MT III (palawija). Oleh karena itu dilakukan evaluasi dengan beberapa alternatif agar tidak terjadinya defisit air, seperti pengurangan luas lahan irigasi pada MT III (palawija) menjadi 4.540 Ha sedangkan untuk MT I (padi) dan MT II (padi) menggunakan luas lahan fungsional 5.000 Ha. Selain itu, mengganti jenis tanaman palawija dengan kedelai atau bawang, serta melakukan simulasi pergeseran masa tanam sebanyak setiap setengah bulan sebanyak 24 alternatif juga dapat dijadikan sebagai alternatif. Pada pergesaeran masa tanam, alternatif 15 adalah yang paling optimum dimana MT I (padi) dimulai pada Bulan Juni setengah bulan kedua, MT II ( padi) dimulai pada Bulan Desember setengah bulan kedua, dan MT III (palawija) dimulai pada Bulan Maret setengah bulan pertama.

Publisher


URI
http://repo.itera.ac.id/depan/submission/SB2108190008

Collection
Teknik Sipil